Alibaba disebut ada di balik aplikasi Partai Komunis China

Jakarta (ANTARA News) – Aplikasi propaganda pemerintah China yang baru-baru ini menjadi hit besar dikabarkan dikembangkan oleh Alibaba, menurut dua orang sumber perusahaan ikepada Reuters.

“Xuexi Qiangguo”, yang secara harfiah diterjemahkan sebagai ‘Belajar untuk membuat China kuat’ dan merupakan permainan tentang tema propaganda pemerintah menerapkan pemikiran Presiden Xi Jinping, menyusul Tik Tok dan WeChat yang menjadi aplikasi terpopuler di wilayah itu di app store China pada pekan lalu.

Aplikasi tersebut dikembangkan oleh tim proyek khusus yang sebagian besar tidak dikenal di Alibaba yang dikenal sebagai “Unit Bisnis Proyek Y”, yang mengambil proyek pengembangan di luar perusahaan, kata sumber dikutip Reuters, Senin.

Alibaba yang terdaftar di New York menolak berkomentar apakah unit bisnisnya telah mengembangkan aplikasi.

Pengembangan aplikasi oleh Alibaba, yang Ketuanya Jack Ma sebagai anggota Partai Komunis, adalah contoh terbaru dari perusahaan teknologi China yang berkolaborasi dengan pemerintah.

Departemen propaganda negara telah merilis aplikasi menjelang Kongres Rakyat Nasional bulan depan di Beijing, pertemuan parlemen tahunan top China.

Baca juga: Jack Ma sebut perang dagang AS-China, hal paling bodoh

Baca juga: Menperin: Alibaba akan bangun sekolah pengusaha di Indonesia

Baca juga: Bagi Jack Ma, kecerdasan intelektual dan emosional belum cukup

Kesempatan kerja

Aplikasi, yang mencakup video pendek, berita berita pemerintah, dan kuis, dibuat oleh tim Alibaba.

Seorang pengguna aplikasi perpesanan Alibaba, DingTalk dapat menggunakan kredensial login mereka untuk masuk ke Xuexi Qiangguo. Alibaba mengatakan aplikasi itu dibuat menggunakan perangkat lunak DingTalk.

Staf di unit Alibaba bertanggung jawab untuk mengembangkan dan memelihara aplikasi yang mencakup berita, video, streaming langsung, dan komentar komunitas, menurut sumber dan pekerjaan yang diiklankan untuk Xuexi Qiangguo di situs web karier Alibaba.

Unit ini tidak memiliki situs web, tetapi dijelaskan dalam iklan pekerjaan di situs karir populer China, Zhipin.com, sebagai proyek tingkat strategis yang berada dalam tahap penciptaan dan menawarkan banyak peluang kerja.

Setidaknya sebagian dari popularitas pelarian aplikasi dapat dikaitkan dengan arahan yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah dan universitas yang mengharuskan orang-orang di jaringan anggota partai ekspansif China untuk mengunduh aplikasi.

Aplikasi ini telah diunduh lebih dari 43,7 juta kali di perangkat Apple dan Android sejak diluncurkan pada Januari, menurut perkiraan oleh perusahaan konsultan statistik Qimai yang berbasis di Beijing.

Belum jelas apakah Alibaba menghasilkan uang dari aplikasi, atau siapa yang memulai pengembangannya.

Bulan lalu, wakil ketua eksekutif Alibaba Joe Tsai mengecam perlakuan AS terhadap sesama perusahaan teknologi China Huawei Technologies “sangat tidak adil”, dan dengan tajam mengkritik apa yang disebutnya upaya pemerintah AS untuk mengekang kenaikan China melalui perang dagang.

Huawei, pembuat peralatan jaringan terbesar di dunia, sebagian besar telah dilarang dari Amerika Serikat dan beberapa negara lain karena dicurigai bahwa produk-produknya dapat digunakan sebagai saluran untuk memata-matai. Huawei dan China membantah tuduhan itu.

Baca juga: Alibaba Cloud luncurkan data center kedua di Indonesia

Baca juga: “Singles Day”, Alibaba himpun 30 miliar dolar AS

Baca juga: Alibaba fasilitasi impor senilai 200 miliar dolar termasuk dari Indonesia

Penerjemah: Monalisa
COPYRIGHT © ANTARA 2019