Telegram punya fitur pengingat tidak sering chat

Jakarta (ANTARA) – Aplikasi berkirim pesan Telegram mendapat pembaruan baru yaitu fitur yang memungkinkan admin grup mengatur jeda pengiriman pesan bagi anggota-anggotanya.

Dikutip dari laman TechCrunch, Minggu, Telegram memiliki fitur Slow Mode. Fitur itu memberikan kuasa kepada admin grup percakapan untuk mengatur berapa detik atau menit jeda waktu saat anggotanya akan mengirim pesan di grup itu.

Jika admin mengaktifkan fitur Slow Mode, anggota grup harus menunggu, misalnya satu menit agar bisa mengirim pesan lagi.

Telegram memperkenalkan fitur itu agar suasana mengobrol di grup percakapan lebih teratur dan “menghargai setiap pesan dari masing-masing anggota”.

Baca juga: Telegram tuduh China dalang serangan DDoS

Telegram menyarankan admin untuk mengaktifkan fitur Slow Mode secara permanen atau sewaktu-waktu saat dibutuhkan untuk menjaga arus percakapan di grup.

Namun, Telegram mengaku tidak merancang fitur itu sebagai perang melawan hoaks, tetapi untuk menciptakan ketenangan.

Berbeda dengan aplikasi berbagi pesan WhatsApp yang membatasi keanggotaan sebuah grup percakapan sebanyak 256 anggota, Telegram bisa menampung 200.000 orang dalam satu grup percakapan.

Pembaruan lainnya di Telegram yaitu penerima pesan tidak akan mendapatkan suara tanda pesan masuk jika pengirim pesan menginginkan pesan itu tidak bersuara. Maka, pesan yang terkirim itu pun akan masuk tanpa suara walaupun sang penerima pesan tidak mengatifkan pilihan “Do Not Disturb”.

Baca juga: WhatsApp dan Telegram rentan disusupi, foto dan dokumen dimanipulasi

Kemkominfo akan Buka Kembali Telegram

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Imam Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019