Tinder tak lagi pakai skor “kesukaan” untuk memeringkat orang

Jakarta (ANTARA) – Tinder kini tak lagi pakai skor “kesukaan” untuk memeringkat orang, ungkap Tinder dalam sebuah unggahan blog, Jumat (15/3).

Sebelumnya, skor Elo yang dipakai Tinder jadi perbincangan hangat beberapa tahun lalu pasalnya Elo digunakan Tinder untuk memeringkat orang berdasarkan daya tariknya.

Skor Elo juga dipakai untuk memeringkat pemain catur, namun dalam konteks Tinder, makin banyak orang yang menggeser ke kanan (atau Suka) profil seseorang, maka akan semakin tinggi pula skor-nya.

Profil mereka kemudian akan disajikan kepada orang lain dengan skor yang sama, sehingga akan menjaga orang yang paling diinginkan untuk tetap berinteraksi satu sama lain.

Di Tinder, di mana profil relatif terbatas dalam ruang lingkup, penampilan seseorang sering kali memicu keinginan untuk mencocokkan, sehingga orang berspekulasi bahwa skor ini membuat orang-orang yang punya penampilan menarik berhubungan satu sama lain dan membuat orang yang tidak diinginkan berkubang dengan peringkat rendah.

Tinder, tidak seperti aplikasi lain, hanya mengharuskan pengguna untuk memasukkan usia, jarak, dan preferensi gender mereka. Tinder tidak melihat skor kompatibilitas, seperti OkCupid, atau menawarkan filter berdasarkan tinggi badan, agama, atau etnis, seperti kebanyakan kompetisinya.

“Algoritma kami dirancang untuk terbuka,” kata perusahaan. “Hari ini, kami tidak bergantung pada Elo – meskipun masih penting untuk mempertimbangkan kedua belah pihak yang menyukai profil untuk membentuk pertandingan.”

Tinder menyesuaikan potensi kecocokan yang dilihat pengguna setiap kali seseorang melakukan sesuatu di profilnya, katanya. Perusahaan menata ulang profil yang memungkinkan pengguna ini dalam 24 jam setelah tindakan diambil. Itu sama konkretnya dengan Tinder dalam posting blognya, tetapi kedengarannya seperti Tinder mengandalkan sesuatu yang mirip dengan algoritma Gale-Shapley, atau algoritma yang digunakan oleh Hinge.

Algoritma ini mengidentifikasi pola di sekitar suka. Jika saya menyukai satu pria, dan begitu juga wanita lain di Tinder, dia dan saya mungkin memiliki selera yang sama. Jika dia menyukai seseorang di Tinder yang belum saya lihat, Tinder dapat menunjukkan profilnya kepada saya dengan harapan saya juga akan menyukainya.

Tentu saja, Tinder yang merupakan penghasil uang terbesar Match Group, memberikan pengguna opsi untuk sepenuhnya melompati salah satu dari peringkat algoritma ini dengan pembelian dalam aplikasi.

Itu bisa dalam bentuk Super Like, yang secara otomatis memindahkan profil ke bagian atas tumpukan profil seseorang (dan secara visual menunjukkan kepadanya bahwa mereka telah Super Disukai), atau peningkatan profil, yang menurut Tinder membawa profil lebih dekat ke bagian atas tumpukan profil pengguna lain selama 30 menit.

Tinder terasa seperti aplikasi gratis untuk semua, tempat semua orang benar-benar ada, tetapi seiring pertumbuhan platform, ia perlu memesan profil dengan cara yang agak pribadi, atau menemukan kecocokan akan terasa mustahil.

https://www.theverge.com/2019/3/15/18267772/tinder-elo-score-desirability-algorithm-how-worksTinder kini tak lagi pakai skor “kesukaan” untuk memeringkat orang, ungkap Tinder dalam sebuah unggahan blog, Jumat (15/3).

Sebelumnya, skor Elo yang dipakai Tinder jadi perbincangan hangat beberapa tahun lalu pasalnya Elo digunakan Tinder untuk memeringkat orang berdasarkan daya tariknya.

Skor Elo juga dipakai untuk memeringkat pemain catur, namun dalam konteks Tinder, makin banyak orang yang menggeser ke kanan (atau Suka) profil seseorang, maka akan semakin tinggi pula skor-nya.

Profil mereka kemudian akan disajikan kepada orang lain dengan skor yang sama, sehingga akan menjaga orang yang paling diinginkan untuk tetap berinteraksi satu sama lain.

Di Tinder, di mana profil relatif terbatas dalam ruang lingkup, penampilan seseorang sering kali memicu keinginan untuk mencocokkan, sehingga orang berspekulasi bahwa skor ini membuat orang-orang yang punya penampilan menarik berhubungan satu sama lain dan membuat orang yang tidak diinginkan berkubang dengan peringkat rendah.

Tinder, tidak seperti aplikasi lain, hanya mengharuskan pengguna untuk memasukkan usia, jarak, dan preferensi gender mereka. Tinder tidak melihat skor kompatibilitas, seperti OkCupid, atau menawarkan filter berdasarkan tinggi badan, agama, atau etnis, seperti kebanyakan kompetisinya.

“Algoritma kami dirancang untuk terbuka,” kata perusahaan. “Hari ini, kami tidak bergantung pada Elo – meskipun masih penting untuk mempertimbangkan kedua belah pihak yang menyukai profil untuk membentuk pertandingan.”

Tinder menyesuaikan potensi kecocokan yang dilihat pengguna setiap kali seseorang melakukan sesuatu di profilnya, katanya. Perusahaan menata ulang profil  dalam 24 jam setelah tindakan diambil. Itu sama konkretnya dengan Tinder dalam posting blognya, tetapi kedengarannya seperti Tinder mengandalkan sesuatu yang mirip dengan algoritma Gale-Shapley, atau algoritma yang digunakan oleh Hinge.

Algoritma ini mengidentifikasi pola di sekitar suka. Jika seseorang menyukai satu pria, dan begitu juga wanita lain di Tinder, dia dan yang disukainya itu mungkin memiliki selera yang sama. Jika seseorang menyukai orang lain di Tinder, aplikasi ini akan menunjukkan profil orang itu kepada orang yang menyukainya.

Tentu saja, Tinder yang merupakan penghasil uang terbesar Match Group, memberikan pengguna opsi untuk sepenuhnya melompati salah satu dari peringkat algoritma ini dengan pembelian dalam aplikasi.

Itu bisa dalam bentuk Super Like, yang secara otomatis memindahkan profil ke bagian atas tumpukan profil seseorang (dan secara visual menunjukkan kepadanya bahwa mereka telah Super Disukai), atau peningkatan profil, yang menurut Tinder membawa profil lebih dekat ke bagian atas tumpukan profil pengguna lain selama 30 menit.

Tinder terasa seperti aplikasi gratis untuk semua, tempat semua orang benar-benar ada, tetapi seiring pertumbuhan platform, ia perlu memesan profil dengan cara yang agak pribadi, atau menemukan kecocokan akan terasa mustahil.

Baca juga: Cari teman lewat aplikasi serupa Tinder

Baca juga: Tinder Gold sediakan fitur melihat orang yang menyukai profil

Pewarta: Ida Nurcahyani
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019